Penemuan baru chip yang terintegrasi kimia pertama di dunia

 

penemuan baru chip yang terintegrasi kimia pertama di dunia

penemuan baru chip yang terintegrasi kimia pertama di dunia

Sebuah penemuan baru di bidang rekayasa kontol yang terintegrasi kimia pertama, mirip dengan silikon berbasis elektronik, tetapi untuk bahan biologis untuk kontrol tubuh manusia. Mengingat tubuh manusia bukanlah mesin, melaingkan jutaan syaraf yang sangat rumit, dan mengatur tubuh manusia dimana pusat konntrolnya terdapat pada otak sangatlah sulit. Penemuan baru ini ditemukan oleh Klas Tybrandt, seorang mahasiswa doktor dalam Elektronika Organik di Universitas Linköping, Swedia.

Sebuah rangkaian kimia yang mirip dengan silikon memungkinkan zat kimia yang berbeda dapat berjalan melalui tubuh, dan mengirim sinyal ke otak yang akan mengontrol pergerakan tubuh. Kirim kimia tertentu untuk sinapsis otot yang tidak sinyal, misalnya, dan membimbing melalui sirkuit. (Pesaing kimia besar dalam hal ini tampaknya menjadi asetilkolin neurotransmitter, yang memungkinkan kontrol otot.) Sebelum ini, Electronics Organik kelompok riset di Linköping University telah mengembangkan transistor untuk mengangkut molekul, tapi sirkuit ini menawarkan lebih banyak fleksibilitas pengiriman sel tunggal keseluruhan.

Para peneliti berharap ini membuka gerbang untuk bidang baru dari teknologi sirkuit berdasarkan ion dan molekul elektron.

Sementara chip silikon yang ditemukan dalam perangkat elektronik yang dibangun di sekitar aliran elektron melalui sirkuit, dengan pengembangan “chip kimia terintegrasi “, seorang mahasiswa doktor di Linköping University jurusan Elektronik Organik di Swedia telah menciptakan dasar untuk teknologi sirkuit yang sama sekali baru berdasarkan transmisi ion dan molekul.

Sementara Elektronik Organik kelompok riset di Universitas Linköping sebelumnya mengembangkan transistor ion yang mampu mengangkut kedua ion positif dan negatif, serta biomolekul, doktor siswa Klas Tybrandt telah pergi satu langkah lebih jauh dengan menggabungkan kedua jenis transistor ke sirkuit yang saling melengkapi, mirip dengan cara tradisional berbasis silikon elektronik. Seperti berbasis silikon chip, chip kimia terintegrasi berisi gerbang logika, seperti gerbang NAND, yang membentuk dasar dari elektronika digital dengan memungkinkan untuk pembangunan semua fungsi logis.

Tapi tidak seperti silikon tradisional berbasis elektronik di mana elektron bertindak sebagai pembawa muatan, sirkuit kimia menggunakan zat kimia. Para peneliti mengatakan bahwa karena zat kimia dapat memiliki berbagai fungsi, chip kimia memberikan peluang baru untuk mengontrol dan mengatur jalur sinyal sel dalam tubuh manusia.

“Kita bisa, misalnya, mengirimkan sinyal ke sinapsis otot mana sistem sinyal mungkin tidak bekerja untuk beberapa alasan,” kata Magnus Berggren, Profesor Elektronik Organik dan pemimpin kelompok penelitian. “Kami tahu karya chip kami dengan zat sinyal umum, misalnya asetilkolin.”

Terobosan ini datang di bagian belakang pekerjaan dimulai tiga tahun lalu oleh Tybrandt dan Berggren untuk mengembangkan transistor ion yang dapat mengontrol dan mengangkut ion dan biomolekul dibebankan. Para peneliti di Karolinska Institutet kemudian menggunakan transistor untuk mengontrol pengiriman ke sel-sel individual asetilkolin, yang bertindak sebagai neurotransmitter di sistem saraf perifer, pusat, otonom dan somatik.

Categories: Teknologi baru | Tags: , , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: