Teknologi baru untuk mengetahui pikiran manusia

Teknologi baru untuk mengetahui pikiran manusia Mereka juga menunjukkan bahwa pola-pola ini diulang dengan objek yang sama pada individu yang berbeda, yang berarti bahwa ada cara yang umum berpikir tentang benda tersebut. Oleh karena itu, kita dapat mengetahui bahwa berpikir tentang objek individu dari pengetahuan tentang pola aktivitas neuronal pada memikirkan objek lain yang sama. Untuk melakukan hal ini, peneliti telah mengembangkan algoritma komputer yang mampu menerjemahkan pikiran-pikirannya dengan akurasi yang tinggi. Penemuan ini akan membandingkan pola aktivitas otak pada orang dengan gangguan neurologis seperti autisme. Dengan Yaiza Martinez.

Pada awal 2007, Max Planck Institut Jerman membuat publik pengembangan teknologi yang kuat yang memungkinkan untuk mengamati otak manusia dan pola aktivitas neuronal untuk mengetahui niat orang-orang bahkan sebelum mereka bertindak.

Oleh John-Dylan Haynes dari Institut Max Planck untuk Manusia Kognitif dan Ilmu Otak di Jerman, Katsuyuki Sakai, Universitas Tokyo, dan Geraint Rees, Institute of Cognitive Neuroscience, University College London, di antara ahli saraf terkemuka lainnya, penelitian ini menunjukkan, seperti yang dilaporkan dalam Tendencias21, adalah mungkin untuk memecahkan kode dari aktivitas di daerah medial dan lateral korteks prefrontal, peserta yang memilih tugas untuk melakukan dalam percobaan, dengan mengakui pola-pola neuronal aktivitas di daerah otak.

Sekarang tim ilmuwan komputer dan ahli saraf dari Carnegie Mellon University, AS, menggabungkan mesin pembelajaran (kecerdasan buatan yang mengembangkan cabang teknik yang memungkinkan komputer untuk belajar) dengan teknik pendaftaran citra otak telah mengembangkan metode untuk mengidentifikasi pikiran manusia dan persepsi obyek akrab (khusus, peralatan dan bangunan).

Membaca pikiran

Sebagaimana dilaporkan dalam Carnegie Mellon University dalam sebuah pernyataan, hal itu mungkin untuk mengetahui obyek pemikiran orang, dengan akurasi 78%, mengidentifikasi pola-pola aktivitas otak yang berhubungan dengan benda-benda, pelaksanaan sebuah algoritma khusus dikembangkan untuk penelitian. Ini berarti bahwa sistem memungkinkan untuk mengetahui apakah pemikiran orang dari palu atau tang atau tercermin pada benteng atau igloo.

Marcel Hanya neuroscientist dan profesor ilmu komputer Tom M. Mitchell, dari universitas, telah menghabiskan dua tahun mengembangkan metode yang diuji dengan peserta selusin aktivitas otak yang diukur dengan scanner MRI (non-invasif metode menggunakan resonansi magnetik nuklir untuk menghasilkan gambar dari dalam otak).

Ini peserta ditunjukkan gambar-gambar dari 10 objek yang berbeda satu per satu, dan diminta untuk berpikir tentang sifat-sifat mereka. Dengan cara ini, Adil dan Mitchell mampu menentukan dengan pasti mana gambar ini orang-orang tunduk pada percobaan dari pola aktivitas saraf di seluruh otak.

Tetapi para ilmuwan bahkan melangkah lebih jauh, karena tes dikecualikan informasi dari korteks visual dari otak, dan terfokus pada apakah mereka bisa menemukan, bukan apa yang peserta melihat, tetapi apa yang mereka pikirkan.

Telah menemukan bahwa kebangkitan dari objek tertentu menyebabkan aktivasi otak di daerah yang berbeda itu. Misalnya, berpikir tentang sebuah palu banyak daerah otak yang diaktifkan: jika Anda berpikir tentang menggunakan itu, diaktifkan area motor otak, jika Anda berpikir tentang cara berbagai daerah lainnya diaktifkan.

Komputer algoritma dan standar umum

Menurut Adil dan Mitchell, ini adalah studi pertama yang mencatat kemampuan untuk mengidentifikasi proses berpikir yang berhubungan dengan objek tertentu. Sementara studi sebelumnya telah menunjukkan hal itu mungkin untuk membedakan antara objek kategori yang berbeda (seperti alat atau bangunan), penelitian baru ini menunjukkan bahwa kita dapat membedakan pemikiran yang sangat mirip tentang obyek, seperti dua alat yang berbeda.

Pola aktivitas otak peserta didefinisikan oleh suatu algoritma komputer yang, awalnya, di bagian studi termasuk data pada pola-pola, dan kemudian membuktikan efisiensi dalam pengakuan pola aktivitas saraf di bagian kedua penelitian. Algoritma mampu mengidentifikasi pikiran seorang peserta berdasarkan pola yang dibuat dari data yang diambil dari otak peserta lain.

Menurut Mitchell, dan telah menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa ada cara yang umum dari “berpikir” tentang obyek akrab di orang yang berbeda. Ini selalu menjadi teka-teki filosofis, apakah persepsi, misalnya, warna biru adalah sama untuk individu daripada yang lain. Penelitian ini telah mengungkapkan bahwa ya, otak direproduksi berbagai pola yang sama aktivitas saraf ke gambar.

Kemungkinan Aplikasi

Para ilmuwan sekarang menimbulkan potensi aplikasi penemuan ini. Satu bisa, misalnya, ia membandingkan pola-pola aktivitas saraf pada orang dengan penyakit neurologis seperti autisme.

Dengan demikian, sistem akan mengetahui perbedaan antara jalan bagi individu sehat dengan autisme untuk menganggap orang lain untuk mengembangkan teori tentang penyakit ini yang didasarkan pada fungsi otak.

Di sisi lain, peneliti ingin maju dalam identifikasi pola aktivitas saraf terkait untuk tidak hanya gambar, tetapi juga dengan ide-ide abstrak (seperti kejujuran atau demokrasi), dengan kata-kata dan, dari waktu ke waktu, bahkan frase. Hasil penelitian telah dipublikasikan dalam jurnal PLoS ONE

About these ads
Categories: Teknologi baru | Tags: , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: